apik4

Biarlah John Mayer mengumandangkan kegalauan hatinya kepada mantan terkasih Taylor Swift dengan lagu Paper Doll-nya, tapi secangkir kopi Kintamani Bali yang disajikan dengan cara seksama oleh juru seduh di tempat ini, Gilang Pramudita. Saya berada di hampir 200 km arah Timur Jakarta, tepatnya di kabupaten Majalengka, Kedai Kopi Apik nama tempat ini.

apik2

“Ieu teh kopi naon ?” atau ini kopi apaan sih ? itu komentar yang sering muncul dari pengunjung saat lebih satu tahun lalu saat Gilang dan rekannya Agung mulai membuka warung kopi di halaman rumah yang berlokasi di jalan Satari, sebuah jalan kecil di kawasan pusat Majalengka.

Sebuah pertanyaan rutin selama lebih dari tiga bulan yang harus dijawab dengan sabar sembari menjelaskan berbagai “liturgi” seduh kepada para tamunya. Tapi ijtihad yang mereka lakukan dan sedikit modal nekat dengan membuka atraksi pour over dan kopi-kopi single origin di sebuah kota kabupaten yang berpenduduk 1.2 juta patut diapresiasi.

Masa persiapan dua tahun, dan saya yakin mereka berdua tak lupa melafalkan wirid atau bacaan agar usahanya barokah sudah terjawab sekarang sebagaimana yang saya saksikan kemarin. Kedai Kopi Apik setidaknya menjadi salah satu rujukan khususnya kalangan muda di Majalengka untuk menyesap kopi dari berbagai daerah.

apik3

Biarlah tamu mereka menamakan kopi Vietcong untuk cara tuang dengan slinder kaleng dan lubang-lubang kecil di bawahnya, mungkin sambil menikmati tetes demi tetes kopi yang akan bercampur bersama susu kental manis. Varian kopi Gayo dengan Vietnam Drip adalah jembatan antara yang menjadi favorit sebelum mereka mulai berani mencicipi cara seduh lain.

Di akhir pekan jangan tanya tempat duduk yang kosong, semua pasti terisi penuh hingga sebagian harus lesehan di beberapa sudut. Tapi itu tak mengurangi semangat para pecinta kopi di Majalengka yang sebagian besar dari kalangan muda sambil menikmati mie tek-tek mereka yang masyhur.

apik1

Ah tak usah membahas harga jual, tapi sebagai gambaran secangkir kopi mereka banderol seharga 10 ribu, dan itu kopi arabika kualitas yang saya tahu sangat baik dengan beberapa label roaster terkenal dari Jakarta.

Saat ini mereka baru buka setelah jam 3 sore hingga malam walau nantinya akan beroperasi sejak pagi hari.

Siapa sangka di kota kabupaten seperti Majalengka, saya bisa menikmati salah satu kopi terbaik negeri ini seraya mengamini cita-cita kedua orang yang sudah mengenalkan khazanah kopi Nusantara walau cukup di halaman rumah.

 *  *  *

 

apik6

apik5

16 replies
  1. Agus Kushendra
    Agus Kushendra says:

    Gw suatu waktu main2 k kedai kopi apik, agak was2 juga sebenarnya. Krn gw kan biasanya kontan mag klo minum kopi, lhaa ini gw main k kedai nya utk nyobain rasanya… klo gak nyobaikyg gw penasaran, secara mjlk tempat lahir gw.. gw dengar d berita, tempat ini selalu jd hot news tempat yg paling cozy d mjlk utk anak2 nongkrong, apalagi yg jomlo 🙂 V…akhirnya aku pesan tuh gw 2 cangkir kopi.. gw seruput dlu, seteguk 2 teguk.. ngetest lambung gw. Nahh..biasanya perut gw yg rasanya spt main petasan, kok ini rasanya adem aja.. yaudh gw lngs glek sy kopi itu, lngs ludes sekali seruput.. suwer rasanya enak.. ada susunya lg.. anget-anget lg.. pengalaman gw : baru Kali ini gw minum kopi gk lngs mag.. mungkin bisa d coba utk kawan2 yg punya mag. Tp ingin rasain kopi apik enak.. sekian pengalaman gw..

    Reply
  2. Yudha Dae
    Yudha Dae says:

    Asaalamualaikum,
    Sukses buat Kedai Kopi Apik nya Kang Gilang & Kang Agung. terus maju dunia perkopian Indonesia.
    Padahal kalo pulang kampung di Majalengka, tepatnya di gang pandai.
    Insya Allah abis lebaran maen deh kesana, mudah2an udah on the floor.
    Sekalian mau nyuri2 ilmu sama dua brother yang “sadulur” hehehe..
    Salam satu kopi, dari barista di jakarta..
    ヽ(´▽`)/

    Reply
  3. Egi
    Egi says:

    Salam tepang…sukses ya kang..barangkali blm ada rekomend bgt kopi kamojang ato kopi wanoja..klo udh ada syukur deh..bukan promosi tp stlah bbrpa kopi daerah saya coba saya udh 1 bulan jatuh cinta sm kamojang.
    Kopi itu buat saya …aneh gila keren..

    Reply
  4. Erwin gayo
    Erwin gayo says:

    Woww….majalengka salah satu rute surga bagi para biker,,,,,,harus diagenda kan utk lokasi cek point hmm….

    Reply
  5. aris sagita
    aris sagita says:

    wow…. mantap tuh Pa Kyai Toni…. betul kata Pa Kyai, roaster nya saya tau dan memang oke produknya (karna dirumah saya juga pake produk mereka, maknyuslah..) yang saya salut, mereka jual 10rb??? hebat, masih dapat lebihkah???
    btw, salam kenal Pak Kyai (gpp ya, saya panggil Kyai, masalae banyak wejangan dan ilmu “per-dunia hitam-an” yang saya peroleh.. 🙂 ). saya dah setengah taun ini mantengin web ini sekedar cari tau dunia “hitam” ini. karna saya penikmat kopi dari 10th yg lalu, tapi sekedar merasakan minumnya doang tanpa cari tau merk ato “prosesi sakral” dari kopi itu di tanaman sampe ke cangkir saya.
    tapi, waduh… ada kabar buruknya juga sih, mantengin web ini, racunnya nular…. (racun memiliki berbagai alat seduh sendiri.. 😉 ) LOL
    walaupun baru yang manual brewing, tapi lumayan bikin kuping panas aja denger sang pujaan hati protes tiap kali ada paket dari online coffee shop.
    nyuwun pamit pa Kyai, mudah2an kapan2 saya bisa nimba ilmu atau sekedar silaturahmi sowan ke sampeyan…

    Reply
  6. bellacoff
    bellacoff says:

    nice posting pak wahid!
    salam,

    halaman rumah yg berhasil disulap, dan peralatan perang yg mantap disertai rancilio disana. saya pandang perfect.
    sukses untuk kedai kopi apik, dan semoga semakin barokah.

    terimakasih pak.. postingan pak wahid selalu menjadi referensi saya untuk semakin semangat banyak belajar lagi tentang “ritual-kopi” ini.

    teruskan posting pak. hehe..
    semoga orang indonesia semakin banyak yg teracuni. seperti saya ini.

    dan saya pun sebagai orang awam bingung ingin memberi masukan seperti apa.

    sekian, maaf bila ada salah kata.
    terimakasih

    Reply

Leave a Reply

Want to join the discussion?
Feel free to contribute!

Leave a Reply

Your email address will not be published. Required fields are marked *